sunset

sunset

Monday, 13 March 2017

Khop Khun Ka


Alhamdulillah, dikasih kesempatan lagi buat nginjekin kaki di Negeri Gajah, Thailand. Kali ini dalam rangka tugas kantor, cuma 3 hari. Ah, harusnya bisa 4-5hari ini (sabtu minggu nya jalan-jalan sendiri) tapi karena acaranya dadakan dan pesan pesawatnya mepet waktunya gak sempet request ke Pak Boss buat extend Sabtu Minggu. Jadinya kunjungan kali ini masih sama kayak kunjungan lalu, belum dikasih kesempatan buat ngunjungi kuil-kuil iconik sana. *Mungkin diminta buat ke sana lagi di lain kali hehehe #ngarep #tapi tetep diamiinkan :)

Nah, Kalo dulu fokusnya nyari tempat buat belanja oleh-oleh kalo sekarang saya gak terlalu nyari itu yah palingan oleh-oleh sekadar makanan aja. Kunjungan kali ini lebih ke arah bagaimana  cara mendapat makanan halal selama disana. Jadi sebelum berangkat saya nyari tempat makan mana yang nyediain makanan halal dan alhamdulillah bisa nikmati makanan khas thailand, Tom Yam Goong di restaurant halal, Yana Restaurant. Nanti kalo sempet dan masih excited buat nulis saya tuilis tentang yana resto ini. 
left : Tom Yum (kalo bgerasa terlalu sedikit bisa minta nasi , right : Noodle Tom Yum
Hari Rabu kita main ke MBK, pusat perbelanjaan di sana, semacam Tanah abang atau Mangga Dua lah kalo di kita mah. Di sini ada supermarket gitu, Tokyu (bagian dari MBK) di mana kita bisa mencoba berbagai macam tester produk-produk buah Thailand, dari buah segar, kripik sampai dehydrated fruit gitu. Jadi sebelum membeli oleh-oleh produk-produk buah ini kita bisa tahu terlebih dahulu rasa-rasanya. Di sini saya membeli durian kering, mangga dehydrated dan lainya.


Nah,MBK ini juga nyaman buat muslim karena selain ada resto halal juga udah ada mushalanya. Untuk wanita ada di lantai 5 dan ini nyaman banget, bersih dan ruangannya berAC. Untuk laki-lakinya ada di lantai 6. Saya nyampe di sini sekitar 6.30 pm dan udah masuk waktu Maghrib jadi alhamdulliah bisa melaksanakan shalat tepat waktu. 

Untuk hari kedua kita mengunjungi Asiatique. Nah hari kedua ini saya tidak terlalu exciting ngunjungi Asiatique karena dulu udah pernah, tapi berhubung teman saya belum ke sana dan terlihat ingin mengunjungi sana (karena view nya cocok buat foto iconik bangkok) jadinya saya temenin aja. Nah, ternyata Asiatique saat ini beda dengan Asiatique 1.5 tahun lalu. Dulu lebih banyak kayak toko-toko premium gitu kalo sekarang lebih banyak tenant-tenant yang lebih bersahabat (di kantong wkwkwk). Jadi saat ini Asiatique jadi night market tempat beli oleh-oleh gitu. Akhirnya saya gak kecewa ngunjungi tempat ini karena suasananya jauh beda dengan dulu. Alhamdulillah.

Info dari internet di depan Asiatique ini ada tempat makan halal di sana, tapi pas dikunjungi kok kayak foodcourt menu warteg gitu jadi saya gak tertarik makan di sana dan memutuskan untuk beli kebab halal turki aja.

Kebab yang dijual di stand ini bukan daging sapi tapi daging ayam gitu, jadi kalo di saya asa kurang greget kalo menurut saya mah. Tapi lumayan lah buat nenangin perut yang kriuk-kriuk.
Spot terakhir yang menarik di Asiatique adalah Taokaenoi Land, syurganya nori Thailand. Di sini kita bisa beli nori berbagai rasa, ada tom yum, tempura, carl favour, dll. Yang menarik dan istimewa adalah nori merk ini sudah mencantumkan label halal (untuk rasa-rasa tertentu, jadi perhatikan dulu kemasannya) sehingga sangat aman untuk dijadikan oleh-oleh. Harganya juga terhitung murah, hanya 35 THB untuk 36 gram net (isinya banyak aja, kan nori mah tipis-tipis gitu)


Oleh-oleh terakhir dari thai sini adalah gula-gula buah, saya baru tahu ada produk ini pas udah di bandara jadi mungkin kalo tertarik beli ini bisa tanya di luar di mana bisa beli produk ini supaya harganya lebih murah.

Terakhir dan yang terpenting dari kunjungan ke Bangkok kali ini saya mendapat ilmu yang menarik (terkait kerjaan saya) sehingga bisa upgrade kemampuan diri, jadi seneng banget deh kunjungan kali ini. Walaupun kunjungannya terasa kurang lama dan hanya beberapa tempat aja yang dikunjung, but Khop Khun Ka, Bangkok for this amazing trip. Please let me visit your grand palace, temple  and beach in my next trip :) 







.

Tuesday, 7 February 2017

Sinkronisitas


Pernah gak lagi pengen makan apa gitu terus pas nyampe rumah ternyata mamah udah masakin makanan yang lagi kita pengen, padahal kita gak sama sekali ngomong ke mamah? kalo saya sering banget kayak gini. "Duh, lagi pengen sayur kacang merah nih, ntar kalo pas nyampe rumah mau minta masakin ah". Eh ternyata pas  nyampe di rumah, menu makan nya ternyata sayur kacang merah. Super, luar biasa sekali hehe..Di lain waktu, lagi pengen banget chat sama teman tapi takut ganggu tapi tetiba aja teman itu malah yang chat duluan. 

Nah, saya adalah pemegang mahzab bahwa tidak ada yang kebetulan di dunia ini, semuanya sudah ada ketentuannya. Di dunia psikologi ternyata hal ini disebut sinkronisitas. Antar satu orang dan yang lain memiliki interkonektivitas yang menyatukan, #tsahhh. Menurut Psikolog Carl Jung, sinkronitas didefinisikan sebagai suatu kejadian baik dalam maupun luar yang tidak ada hubungan antara penyebab dan akibatnya namun memiliki makna bagi pengamatnya.

Stephen J. Davis menjelaskan interkonektivitas/keterkaitan ini dengan menilik ilmu fisika. Kita ketahui bahwa dalam ilmu fisika, setiap partikel di dunia ini memiliki efek gravitasi dengan setiap partikel lain, tidak peduli sejauh apapun kedua partikel tersebut dipisahkan. Hal ini mampu menjelaskan bahwa segala kejadian saling terkait satu sama lain.








Wednesday, 18 January 2017

2017 Project



Muncul di newsfeed Fb, seorang teman membagikan sebuah foto di atas terus jadi tertarik buat ikut program ini hehe. Jar ini sebenarnya udah dibeli dari November 2015 tapi belum pernah dipake dan akhirnya memutuskan untuk dipake diprogram ini. Sebagai pelengkap, beli double side color paper biar rame wkwkwkw. Semoga istiqamah ngerjain proyek ini hehe