sunset

sunset

Tuesday, 7 February 2017

Sinkronisitas


Pernah gak lagi pengen makan apa gitu terus pas nyampe rumah ternyata mamah udah masakin makanan yang lagi kita pengen, padahal kita gak sama sekali ngomong ke mamah? kalo saya sering banget kayak gini. "Duh, lagi pengen sayur kacang merah nih, ntar kalo pas nyampe rumah mau minta masakin ah". Eh ternyata pas  nyampe di rumah, menu makan nya ternyata sayur kacang merah. Super, luar biasa sekali hehe..Di lain waktu, lagi pengen banget chat sama teman tapi takut ganggu tapi tetiba aja teman itu malah yang chat duluan. 

Nah, saya adalah pemegang mahzab bahwa tidak ada yang kebetulan di dunia ini, semuanya sudah ada ketentuannya. Di dunia psikologi ternyata hal ini disebut sinkronisitas. Antar satu orang dan yang lain memiliki interkonektivitas yang menyatukan, #tsahhh. Menurut Psikolog Carl Jung, sinkronitas didefinisikan sebagai suatu kejadian baik dalam maupun luar yang tidak ada hubungan antara penyebab dan akibatnya namun memiliki makna bagi pengamatnya.

Stephen J. Davis menjelaskan interkonektivitas/keterkaitan ini dengan menilik ilmu fisika. Kita ketahui bahwa dalam ilmu fisika, setiap partikel di dunia ini memiliki efek gravitasi dengan setiap partikel lain, tidak peduli sejauh apapun kedua partikel tersebut dipisahkan. Hal ini mampu menjelaskan bahwa segala kejadian saling terkait satu sama lain.








Wednesday, 18 January 2017

2017 Project



Muncul di newsfeed Fb, seorang teman membagikan sebuah foto di atas terus jadi tertarik buat ikut program ini hehe. Jar ini sebenarnya udah dibeli dari November 2015 tapi belum pernah dipake dan akhirnya memutuskan untuk dipake diprogram ini. Sebagai pelengkap, beli double side color paper biar rame wkwkwkw. Semoga istiqamah ngerjain proyek ini hehe


Friday, 11 November 2016

Poster

Yeah, its been a year since i participated last year event in synchrotron facility at Thailand. This event called science camp. Actually it is annual event held by them. Then for this year poster, here the poster.
I like this poster because it turn well (for me) hehehe. I sat in the centre and looked happy :) hahaha.. please allow me for doing narcist this time :p

Tuesday, 8 November 2016

Pusat Perabotan Jakarta : Jembatan Lima

Ceritanya adalah lagi cari-cari inspirasi buat kado nikahan temen, salah satu opsinya adalah ngasih perobot rumah tangga yang unyu-unyu seperti barang-barang dari keramik gitu. Nah googling sana sini malah nemu satu tempat rekomendasi buat nyari perobot rumah tangga, di web itu disebutin bahwa di sini juga banyak dijual perobot-perobot vintage seperti piring dan mug seng gitu, eh pas cerita ke mama malah tertarik buat ke sana. Katanya pengen beli piring ma mug seng, alasannya biar gak gampang pecah kayak piring beling tapi gak bau sabun pas dipake kayak piring dari plastik. Nah, dengan alasan inilah akhirnya dua minggu yang lalu saya dan ibu saya pergi ke jembatan lima dari bekasi timur.

Dari bekasi timur, saya naik aptb yang ke arah tanah abang terus di tanah abang nyambung naik angkot 04 tanah abang-jembatan lima. Nah, di jembatan lima ini kebanyakan jualnya sistem grosiran gitu sih, dan macem-macem. ada toko yang khusus jualan perobotan dari plastik, ada toko yang khusus jualan barang stainless, cetakan-cetakan, kuali-kuali. komplit tapi itu masing-masing toko yah. Nah, sayangnya pas kita hari minggu ke sana, toko yang biasan jualan piring seng semuanya tutup, aihhh. kecewa, cyiin wkwkwkw.

ini toko tapi bentuknya kayak lorong gang panjang gitu, isinya semua perabotan plastik, barangnya menarik jadi berharap sistemnya kayak supermarket gitu jadi kita bisa lihat-lihat dulu dengan nyaman sebelum kalap beli :p







Nah, kalo ada yang ingin sightseeing perabotan rumah tangga, bisa kunjungi jembatan lima ini, kalo dari arah tanah abang letaknya setelah pasar jembatan lima, setelah pasar jembatan lima itu banyak toko-toko jenjrengan jual beragam jenis perabotan. Jangan segan tanya aja bisa beli satuan atau gak.

Monday, 31 October 2016

Cintaaaa

Jadi di tengah-tengah mempersiapkan seminar hasil riset minggu kemarin, dengan dudulnya saya malah nonton (lagi) drama korea Jewel in The Palace alias Jang Geum. Iya, itu film tahun 2002, jaman SMP yang setiap sore dinanti-nanti wkwkwkw dan 14 tahun kemudian dan di saat kritis, saya malah pengen nonton lagi. Ada 54 episode , sodara-sodara. 54. Walaupun nontonnya banyak yang diskip-skip tetep aja kalo masing2 episode jadi 30 menit aja berati ada 27jam yang saya sia-siain. Hikss baiklah :(

Nah, sebenarnya kan emang udah tau kan yah alur ceritanya dan akhir ceritanya drama ini juga. Nah, yang saya dapatkan hasil nonton lagi kemarin itu adalah saya jatuh cinta pada pasangan Seo Jang Geum dan Min Jung Ho. Gimana yah? itu kan ceritanya latar belakangnya jauh di saat Korea masih sistem kerajaan gitu, jadinya kultur saat itu yah kayak gitu. Jatuh cinta diam-diam dan malu-malu , saling menyemangati dan saling berusaha membantu sama lain dan saling berkorban dan sedikit sekali skinship nya. Aih, unyu bet wkwkwkwk


Kadang, Cintaaa itu gak selalu harus diekspesikan dengan meledak-ledak, meluap-luap dan pamer-pamer ke seantero jagat alam raya, yang penting nyampe aja ke ybs walaupun dengan kalem dan sabar #ealahhhh ngomong naon sih, Sus :p